Bahaya "Ngelem" Untuk Kesehatan


Bahaya "Ngelem" Untuk Kesehatan, Ancaman akan bahaya narkoba sangatlah nyata di dalam kehidupan kita, tidak hanya artis dan orang-orang berkelas saja yang kedapatan menkonsumsi narkoba, akan tetapi barang haram itu juga dapat menggerogoti seluruh elemen masyarakat, dari kelas teri sampai kelas kakap. Namun perlu juga kita ketahui, bahwa sesungguhnya selain ancaman narkoba juga terdapat ancaman yang lebih besar lagi bagi seluruh anak bangsa indonesia, tanpa kita sadari, bahwa penyalahgunaan sebuah barang dengan tidak tepat dapat juga berakibat fatal bagi para penggunanya, Seperti halnya penyalahgunaan Lem Atau biasa disebut Ngelem

Ngelem,  Apa itu ngelem? Mungkin yang ada di pikiran beberapa orang mengelem merupakan memakai lem untuk merekatkan  sesuatu. Namun, bukan itu yang dimaksud dan akan dibahas. Ngelem di sini merupakan menghirup uap lem, zat pelarut, atau zat sejenisnya dengan maksud untuk mendapatkan sensasi “high” atau mabuk. 

Efek yang ditimbulkan dari menghirup uap lem tersebut hampir sama dengan jenis narkoba lain, yaitu menyebabkan halusinasi, sensasi melayang-layang, dan rasa tenang sesaat meski terkadang efeknya hanya bisa bertahan hingga 5 jam saja. Selain itu, mereka yang ngelem” juga tidak merasakan lapar karena ada penekanan sensor lapar di susunan saraf otak. Inhalen atau biasa yang disebut ngelem oleh anak-anak jalanan merupakan senyawa organik berupa gas dan pelarut yang mudah menguap. Inhalen mengandung bahan-bahan kimia yang bertindak sebagai depresan. Depresan memperlambat sistem saraf pusat, mempengaruhi koordinasi gerakan anggota tubuh, dan konsentrasi pikiran. Selain itu, inhalen juga bisa mengakibatkan kerusakan fisik dan mental yang tidak bisa disembuhkan.

Jenis-jenis inhalan
Inhalen (yang sering disebut anak jalanan “ngelem”) merupakan senyawa organic berupa gas dan pelarut yang mudah menguap. Inhalen banyak terdapat di produk-produk seperti bensin, pernis, aseton untuk pembersih warna kuku, lem, pengencer cat, tip-ex, semprotan, freon dan lem aica aibon (lem aica aibon merupakan inhalen yang sering dipakai anak jalanan untuk ngelem). Berbeda dengan jenis narkoba lain, lem sangat mudah didapatkan serta dapat didapat dengan harga yang cukup murah.

Cara penggunaan inhalan ada beberapa cara, antara lain:
• Dihirup ( sniffing ) atau snorting dari uap / asap inhalan tersebut
• Menyemprotkan langsung kehidung atau mulut, efeknya lebih kuat.
• Bagging, menghirup atau menghisap uap/asap dari zat yang telah
• disemprotkan atau ditampung kedalam kantung plastik atau kantung kertas
• Huffing, menghisap melalui bahan kain yang telah direndam kedalam zat inhalan
• Menghisap dari balon yang telah diisi oksida nitrit


Berikut ini bahaya menghirup ual lap atau Ngelem :

Berikut bahaya menghirup uap lem atau ngelem:

Read more at: http://ciricara.com/2013/05/13/bahaya-menghirup-uap-lem/

Copyright © CiriCara.com
Berikut bahaya menghirup uap lem atau ngelem: Efek ngelem jangka pendek: - Denyut jantung meningkat - Mual dan muntah - Halusinasi - Mati rasa atau hilang kesadaran - Susah bicara atau cadel - Kehilangan koordinasi gerak tubuh Ist Ist Efek ngelem jangka panjang: - Kerusakan otak, mulai dari cepat pikun, kesulitan mempelajari sesuatu, dan parkinson - Otot melemah - Depresi - Sakit kepala dan mimisan - Keusakan saraf (Hilangnya kemampuan mencium dan mendengar) Walaupun dihirup hanya sekali, namun efeknya sangat fatal jika telah melewati ambang batas yang bisa ditoleransi oleh tubuh. Menghirup uap lem bisa membunuh dalam seketika dengan beberapa gejala berikut ini: 1. Kematian mendadak Kematian mendadak saat menghirup uap bahan kimia pada umumnya disebabkan oleh sabotase fungsi jantung. Gejala awalnya yaitu denyut nadi meningkat dan menjadi tidak teratur. Lalu, beberapa saat kemudian nadi berhenti untuk selamanya. 2. Sesak napas Di kalangan anak jalanan, ngelem biasanya dilakukan dengan cara menutup kepala dengan tas plastik agar uap tak menyebar ke mana-mana. Pada saat tubuh sudah terpengaruh dengan uapnya, mereka jadi tidak bisa melepas plastik sehingga menjadi tak bernyawa jika tak ada yang menolong. 3. Bunuh diri Depresi dan halusinasi bisa mengakibatkan si penghirup untuk melakukan bunuh diri dalam kondisi kejiwaan yang sedang kacau. 4. Asphyxia Uap yang dihirup juga bisa mengikat oksigen di sistem pernapasan dan memicu asphyxia atau kekurangan suplai oksigen ke jaringan otak. Itulah efek dan bahaya yang bisa didapat jika seseorang menghirup uap lem atau ngelem. Selain merusak otak, ngelem juga bisa menyebabkan kematian.

Read more at: http://ciricara.com/2013/05/13/bahaya-menghirup-uap-lem/

Copyright © CiriCara.com
Efek jangka pendek yang dirasakan saat menghirup uap solven meliputi gejala-gejala sebagai berikut:
1. Denyut jantung meningkat
2. Mual-muntah
3. Halusinasi
4. Mati rasa atau hilang kesadaran
5. Susah bicara atau cadel
6. Kehilangan koordinasi gerak tubuh.

Karena uap solven tersebut bisa terakumulasi di jaringan tubuh, dalam jangka panjang jika terhirup terus menerus bisa memberikan efek jangka panjang. Di antaranya adalah sebagai berikut:
1. Kerusakan otak (bervariasi, mulai dari cepat pikun, parkinson dan kesulitan mempelajari sesuatu)
2. Otot melemah
3. Depresi
4. Sakit kepala dan mimisan
5. Kerusakan saraf yang memicu hilangnya kemampuan mencium bau dan mendengar suara.


Meski hanya dihirup sekali, efeknya juga bisa fatal jika telah melewati ambang batas yang bisa ditoleransi oleh tubuh. Uap lem dan thinner bisa membunuh dalam seketika dengan mekanisme sebagai berikut.

1. Sudden Sniffing Death
Kematian mendadak saat menghirup uap pelarut umumnya disebabkan oleh sabotase fungsi jantung. Gejala awalnya adalah denyut nadi meningkat dan tidak teratur, lalu tak lama kemudian berhenti untuk selamanya. 

2. Asphyxia
Uap solven juga bisa mengikat oksigen di sistem pernapasan dan memicu asphyxia atau kekurangan suplai oksigen ke jaringan otak.  

3. Sesak napas
Di kalangan anak jalanan, aktivitas ngelem sering dilakukan dengan kepala ditutup tas plastik agar uap tidak menyebar ke mana-mana. Ketika tubuh sudah terpengaruh uap pelarut, si anak jalanan tidak bisa melepas sendiri plastik penutup tersebut dan akan mati lemas jika tidak ada temannya yang menolong.  

4. Bunuh diri
Depresi dan halusinasi merupakan dampak serius dari uap solven. Dampak ini bisa membunuh seseorang jika orang itu kemudian tergerak untuk melakukan bunuh diri dalam kondisi kejiwaan yang sedang kacau.
25 Komentar di Blogger
Silahkan Berkomentar Melalui Akun Facebook
Silahkan Tinggalkan Komentar Anda

25 komentar:

Art Energic said...

ngeri ya sob ternyata ngelem, gak mau nyoba2 deh... kunjungan rutin sob...

wewengkon sumedang said...

Wah berbahaya sekali ya ngelem ini...
kalau menurut kita sih buat apa ya melakukan hal tersebut...tapi buat yg sudah merasakan sensasinya sih mungkin hal tersebut memang ada gunanya buat mereka.
Di tempat WS pun dulu banyak anak muda yg suka ngelem, tapi sekarang nampaknya sudah berkurang, sudah pada sadar mungkin...

siapasihh said...

wah ada2 aja nih orang bau lem aja pake dihirup :o

follback sukses 134 :)

Valentino Febrian Blogspot.com said...

ngeriii..jangan ditiru

HeQris said...

saya juga pernah ini menghirup lem dengan tidak sengaja,,rasanya seperti pusing dan mau muntah,,ternyata kalau sering-sering berbahaya bisa berbahaya :) tanks info nya

thika said...

just wondering
why people like doing this ??????
aseli bikin mual dah gitu ntar sakit
cium makanan busuk saja muaal apa lagi barang2 kek gini ??

Mbak Iis said...

wah ternyata suka menghirup bau lem ya, merupakan suatu kebiasaan itu

MaYa KayLa said...

belum pernah nyoba sob,,,,
hehehehehe,,,,,

bahay jga untuk kesehatan

febriansyah haq said...

kalo inhaler yang buat pilek itu boleh nggak

Agus Setya said...

memang sangaaat bikin candu sih aroma lem itu , khususnya lem seperti castol , fox atau lem rubber, sama seperti bau rokok dalam kemasan bau nya enak banget nagihi, hehe

cak oni said...

waduh kelakuannya anak jalanan nih kang

Cilembu thea said...

banyak cara dan model dalanhal PERKELIRUAN yang kang...okeh deh...sebagai pengetahuan agar dilingkungan terdekat ngga ada anak2 yang ng'lem.

catatan-r10.com said...

kalu menghirup aku udara lem pernah, tapi ga sampai niat mabuk

cuma pengen tahu aja bau lem kayak apa he he

ch.Nasution said...

ngelem...
jangan dicoba, berbahaya

Mas Nazar said...

tapi baunya enak mas ... kayak bensin ...

yanuar catur said...

Apa sih enaknya ngelem tuh?

HAIR CELEB said...

qw pernah ngelem waktu bocah,tp ga kelewatan gitu gan dan ketagihan,,kunjung balik ya gan

software freeware said...

bahaya juga yah sob, segala sesuatu kalo disalah gunakan pasti berbahaya juga sob, makasih infonya

tips aneh said...

ane pernah nyium bau lem fox sob, baunya kaya bau ketek, wekk, ane bukannya melayang2 malah mau pingsan sob

BlogS Of Hariyanto said...

aktifitas ngelem ini banyak ditemukan di kota2 besar di indonesia, dan yang melakukan kebanyakan anak2 broken home yang hidupnya luntang lantung, mungkin mereka bermaksud melupakan kepahitan hidup dengan melakukan aktifitas ngelem ini, tanpa menyadari bahayanya terhadap kesehatan...salam :-)

belajardaninformasi said...

Aroma apa yang memberi efek ketagihan....tapi bisa memberikan refreshing sensation...bukan berdampak negatif? hayoooo...hayo...hayoapahayoapahayoaphaaa? ^__^

obat varikokel said...

bisa bikin kecanduan juga tuh

nandarious said...

waduh saya ga pernah pake yang begituan gan.. thanks juga buat infonya :)
ditunggu kunjungan baliknya ya :)

Anonymous said...

Aku akan tinggalin lem klw udh dewasa





TUHAN LINDUNGI AKU DARI DAMPAK NEGATIV LEM INI :'(

adrian lound said...

Klo kerjany di pabrik sandal kan mau gk mau pasti menghirup kan lemnya kalengan wrna mrah apa dampaknya sama ????

Post a Comment

Maaf, komentar anda akan di moderisasi terlebih dahulu
1. Berkomentarlah dengan kata-kata sopan dan tidak menyinggung
2. No sara, No spam, No junkers